Siap-siap, Harga Makanan dan Minuman Jadi Bakal Naik 7 Persen di Akhir 2022

pasar tradisional terbaru

Ketua Gabungan Produsen Makanan Minuman Indonesia (GAPMMI), Adhi S Lukman, melihat adanya kemungkinan kenaikan harga produk jadi makanan dan minuman (mamin) hingga 7 persen di akhir 2022.

Alasannya, permintaan pasokan jelang tahun politik di 2024 sudah mulai meningkat sejak saat ini. Ramainya aktivitas jelang pemilu bakal ikut mendongkrak permintaan di sektor industri makanan dan minuman.

"Tahun depan saya kira sudah mulai (naik permintaan produk makanan minuman), karena persiapan-persiapan kan mulai November mulai kampanye. Sementara persiapan kan sudah dilakukan sebelum-sebelumnya," ujar Adhi saat ditemui di ICE BSD, Kabupaten Tangerang, Banten, Rabu (19/10/2022).

Adhi pun memperkirakan, komoditas bahan pangan seperti biji-bijian secara harga akan meninggi. Termasuk karena ongkos distribusi yang meningkat lantaran adanya potensi kenaikan harga energi lagi.

"Untuk antisipasi kita perlu kalkulasi. Makannya industri mamin sedang me-review, karena kemarin kenaikan BBM kita hampir tidak naik harga. Kita akan review akhir tahun ini atau awal tahun depan, kemungkinan perkiraan saya akan naik sekitar 5-7 persen harga produk jadi," kata dia.

Menurut dia, isu resesi hingga kenaikan inflasi global tidak akan terlalu berpengaruh terhadap pasar domestik. Namun, harga bahan pangan masih tetap terganggu akibat konflik geopolitik Rusia-Ukraina.

"Masalahnya memag harga, saya perkirakan harga tahun depan akan meningkat. Karena sekarang ini geopolitik belum menentu, perang masih ada. Otomatis pertanian, pupuk, energi segala macam akan terganggu," ungkapnya.

Kendati begitu, ia bersyukur Indonesia masih punya relasi baik dengan banyak negara. Sebagai contoh, ketika pasokan gandum dari Ukraina tersendat, Indonesia masih bisa mencari substitusi ke negara-negara lain seperti Australia, Brazil, Argentina, hingga Amerika Serikat.

"Kemudian India larang ekspor gandum, tapi kita punya hubungan baik, akhirnya kita masih bisa dapat. Cuman harga memang tinggi," sebut dia.

"Perkiraan saya, saya optimis tetap tumbuh, ketersediaan cukup, tapi harga yang harus diwaspadai. Yang perlu dilakukan di dalam negeri adalah mencari pengganti-pengganti yang bisa mensubtitusi," pungkasnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mematok target inflasi 2022 bisa di bawah 5 persen. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati lantas membeberkan sejumlah strategi agar permintaan itu bisa dicapai.

Menurut dia, salah satu komponen terpenting yang harus dijaga yakni harga makanan. Adapun inflasi harga pangan pada Juli 2022 sempat menyentuh angka 10,47 persen, turun menjadi 8,69 persen di Agustus 2022.

"Kalau Anda lihat inflasi sampai dengan Agustus, yang paling besar kontribusinya itu justru dari makanan. Makanan itu sempat mencapai di atas 11 persen. Turun sedikit ke 8,6 persen, makanya terjadi beberapa deflasi," terang Sri Mulyani usai rapat kerja bersama Badan Anggaran DPR RI, Rabu (14/9/2022).

Oleh karenanya, ia meminta Tim Pengendalian Inflasi Pusat dan Daerah saling bekerja menjaga harga makanan, khususnya yang diproduksi dalam negeri. Dengan begitu, ia optimistis kontribusi unsur pangan di angka inflasi bisa lebih rendah.

"Ini lah yang sekarang dilakukan. Kenapa kemarin bapak Presiden bertemu dengan seluruh gubernur, walikota, bupati," ungkap Sri Mulyani.

"Juga hari ini pak Menko, Gubernur BI, kita semuanya juga bertemu dengan pemerintah daerah untuk melihat setiap unsur yang bisa mengkontribusikan pada inflasi. Dan, mencegahnya supaya tidak naik. Itu yang sekarang dilakukan," tegasnya.

Sri Mulyani lantas membeberkan tiga komponen utama pembentuk inflasi. Itu mencakup volatile food atau gejolak harga pangan, administered price atau harga yang diatur pemerintah, serta core inflation atau inflasi inti.

Bendahara Negara menjelaskan, tiga komponen ini bila dilihat pada core inflation, terjemahannya adalah inflasi yang disebabkan karena permintaan lebih cepat dari produksi atau suplai.

"Maka BI memang fokusnya pada core inflation, karena kalau inflasi yang berasal dari supply demand equilibrium itu, kalau demand-nya lari lebih cepat maka kemudian BI bereaksi dengan menggunakan kebijakan moneter mereka. Seperti suku bunga dan juga menggunakan yang makro prudensial, seperti GWM dan lain-lain," bebernya.

"Sedangkan inflasi dua lagi yang berasal dari makanan dan yang dari administered price, yang administered price kan kemarin karena penyesuaian harga Pertalite dan Solar menyebabkan kontribusinya akan meningkat," pungkas Sri Mulyani. liputan6