Heboh Siswi SMP Bikin Video Porno Bareng Pacar, Promosi Open BO buat Bercandaan

Warga di Tasikmalaya sempat digemparkan dengan video syur berdurasi 6 detik yang beredar di media sosial. Dalam video, pemeran wanita yang terlibat dalam video porno diduga sengaja untuk menawarkan jasa open BO alias booking online.

Sejak viral di media sosial, siswi SMP yang memerankan video porno itu sudah diperiksa polisi. Dari hasil pemeriksaan, promosi jasa open BO itu cuma untuk guyonan.

Seperti dikutip dari SuaraJabar.id--grup Suara.com, pemeran wanita dan laki-laki dalam video porno itu berstatus pacaran.

Kasat Reskrim Polres Tasikmalaya AKP Hario Prasetyo Seno mengatakan, berdasarkan hasil pemeriksaan Unit PPA Satreskrim Polres Tasikmalaya, pemeran laki laki berinisiatif merekam video bugil di WhatsApp tersebut.

Sementara pemeran wanita di bawah umur yang ada di video tersebut seolah membiarkan direkam.

"Sedangkan untuk kata-kata open BO ini, menurut keterangan kedua pemeran video ini, hanya untuk bahan candaan saja," kata Hario, Selasa (1/6/2021).

Hario menegaskan, dari hasil pemeriksaan ini, bisa disimpulkan tidak ada transaksi uang dalam kasus video bugil yang diperankan oleh kedua anak di bawah umur ini.

Hasil pemeriksaan lainnya, kedua anak di bawah umur ini menjalin hubungan atau pacaran. Sedangkan untuk indikasi adanya prostitusi online.

"Masih kita dalami, dan untuk mengarah ke sana belum ada," ucap Hario.

Sebelumnya diberitakan, Warga Kabupaten Tasikmalaya digegerkan oleh video syur yang diduga dibuat dan diperankan oleh seorang siswi SMP. Video syur tersebut menjadi viral setelah beredar luas melalui aplikasi percakapan WhatsApp.

Siswi SMP itu diduga membuat video syur untuk menawarkan jasa layanan open BO.

Video syur berdurasi enam detik tersebut memperlihatkan wanita tidak berpakaian tengah mempromosikan layanan open BO.

“Mau Sini Open BO 200,” kata gadis yang masih di bawah umur yang ada dalam video syur itu.

Atas beredarnya video tak senonoh dengan pemeran gadis bawah umur tersebut, penggiat pendidikan Kabupaten Tasikmalaya, langsung melaporkan ke Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Kabupaten Tasikmalaya.

Ketua KPAID Kabupaten Tasikmalaya, Ato Rinanto mengatakan, pihaknya mendapatkan laporan dari penggiat pendidikan Kecamatan Tanjungjaya, atas viralnya video asusila yang sudah beredar di masyarakat.

“Adapun yang melaporkan dan datang langsung ke kami adalah guru. Karena khawatir dengan dampak dari menyebarnya video asusila lewat WhatsApp tersebut,” katanya kepada HR Online-jejaring Suara.com, Jumat (28/5/2021).

Ato membenarkan bahwa dari laporan tersebut, pemeran video adalah anak perempuan dan laki-laki yang masih bawah umur. Bahkan pemerannya masih duduk di bangku kelas 8 SMP.

“Maka kita akan tindak lanjuti laporan masyarakat tersebut,” ucapnya.[suara]